[REVIEW] Scarlett Yordanian Sea Salt Shampoo & Conditioner

Semenjak melahirkan, aku jadi lebih aware terhadap kesehatan rambutku. Pengaruh hormon yang mengakibatkan rambut mudah lepek dan rontok, bikin aku harus mengulik lagi produk-produk haircare yang aku gunakan. Well, terlepas dari kondisiku sebagai ibu menyusui (busui), beberapa orang juga punya keluhan yang sama: rambut mudah lepek. So, penggunaan produk untuk perawatan rambut yang tepat menjadi kunci rambut sehat biar jadi hair goals.

Targetku sendiri nggak muluk-muluk. Rambut yang sehat, berkilau, lembut, nggak lepek, dan kulit kepala yang bebas ketombe udah cukup sebagai indikator rambut ideal (in my version). Sepakat nggak sih, guys? Apalagi buat cewek-cewek yang berhijab, nih. Rambut ideal yang bebas keluhan tuh bagaikan privilege.

scarlett shampoo
Scarlett shampoo & conditioner

Produk perawatan rambut yang aku pake pun simpel aja, cukup shampoo dan conditioner. Dua produk itu merupakan produk basic yang wajib aku gunakan dalam haircare routine-ku. And, I found the right one. Jawabannya adalah Scarlett Yordanian Sea Salt Shampoo dan Scarlett Yordanian Sea Salt Conditioner. Aku udah menggunakan dua produk ini secara rutin selama dua minggu dan hasilnya aku suka banget!

[REVIEW] Pond’s Bright Beauty Triple Glow Serum dan Triple Glow Serum Mask

Halo! Apa kabar, khalayak ramai? Semoga sehat selalu dan dilimpahi keberkahan yang tumpah-ruah.
Kali ini aku mau bahas tentang produk skincare yang memegang peran penting dalam tahap perawatan kulit, yaitu serum. Nggak hanya satu, melainkan dua produk. Apa aja? Simak sampe selesai, ya!

ponds bright beauty

Anyway, serum merupakan salah satu produk kunci dalam skincare routine yang berguna untuk meng-enhance kondisi kulit supaya sehat dan terawat baik sehingga skin goals pun bisa tercapai. Biasanya skin goals yang jadi dambaan tuh yang kulitnya lembap (bukan berminyak), kenyal, nggak kering (apalagi mengelupas), dan berkilau sehat alias glowing.

Untuk perawatan dari luar, serum menjadi pilihan yang wajib disertakan dalam rutinitas penggunaan skincare setiap hari. Selain itu, keteraturan dalam melakukan skincare routine juga harus dijalani, seperti rutin melakukan double cleansing setiap malam dan mengaplikasikan produk skincare secara berurutan (toner/essence, serum, pelembap, dan tabir surya).

Alasan Pentingnya Les Bahasa Mandarin di LingoAce

Sebagian orang ada yang menganggap mempelajari suatu bahasa baru cuma buang-buang waktu. Bisa jadi dianggap sepele karena menurut sebagian orang mempelajari bahasa adalah hal yang nggak penting semenjak ada aplikasi penerjemah. Padahal kenyataannya jauh berbeda dan justru kecakapan bahasa sangat dibutuhkan.

Belajar bahasa baru memiliki kelebihan masing-masing, loh. Salah satunya adalah belajar bahasa Mandarin. Nah, mau tahu apa aja manfaat yang bisa didapatkan kalau kita bisa menguasai bahasa Mandarin sejak dini?

Susahnya Membiasakan Diri Sebagai Seorang Ibu Baru

Sebatas pengetahuanku, membiasakan diri alias membuat diri menjadi terbiasa terhadap sesuatu itu butuh waktu. Dan, juga nggak mudah. Tergantung konteks dan kepribadian masing-masing orang.

Kali ini aku (mencoba) untuk membiasakan diri untuk menjadi seorang ibu (yang baik). Aku tahu, mustahil aku named it as ibu yang sempurna, so I call it ibu yang baik. And, surprisingly it’s not easy.

Empat bulan sudah anakku terlahir ke dunia. Selama itu pula aku menyandang status sebagai seorang ibu. Ibu penuh waktu, judulnya. Aku benar-benar meng-handle anakku 90%. 10% sisanya adalah suamiku dan orang tuaku. Sekali lagi kukatakan: tidak mudah membiasakan diri menjadi seorang ibu.

Terlahir sebagai ibu baru ternyata adalah momen yang lumayan menohokku. Kaget. Bingung. Banyak hal baru yang agak susah aku hadapi. Banyak tantangan. Orang lain boleh jadi menganggapnya hal biasa, tapi bagiku itu adalah ujian tersulit dalam hidupku.

Mengurus anak. Nggak sesepele dua kata barusan. Walau pada kenyataannya aku cukup terbantu oleh suami dan orang tuaku, tetap saja aku menemui kesulitanku sendiri. Bagiku, itu nggak mudah. Bagiku, itu berat.

Mengurus anak (apalagi ini bayi, ya) mulai dari newborn baby sampai saat ini usianya 4 bulan merupakan rutinitas yang repetitif setiap hari. Nggak ada jadwal libur, nggak ada cuti. Me time? Ah, aku bahkan lupa kali terakhir aku menikmati me time meski sejenak itu kapan.

Menyusui bayi itu kelihatannya mudah bagi orang lain. Bagiku? Perjuangan banget. Puting lecet dan perih, payudara bengkak, trus juga payudara bentuknya jadi terlihat ‘turun’. Belum lagi harus jaga makan dan minum agar ASI berkualitas dan melimpah. Demi bayi, of course.

Selalu memperhatikan jadwal menyusui agar nggak kelewat waktunya (simply biar bayinya nggak dehidrasi supaya berat badannya tetep naik baik) udah jadi rutinitas wajib setiap saat. Di kala aku udah menyusui sampai bayi kenyang, tiba-tiba si bayi HOOEEEKKKKK sehingga tumpah-ruah semua isi perutnya which is full ASI yang sudah kuperjuangkan tersebut, ada suatu perasaan ‘tercubit’ yang mampir ke hatiku. Nangis. Kayak cuma itu yang bisa aku lakukan.

Aku nggak tau yaa sebenernya ini tuh perasaan macam apa yang membuat aku sering menangis over a simple thing. Sesederhana bayi gumoh aja aku auto ngerasa jadi ibu yang nggak becus. Langsung bisa galau seharian tuh.

Aku pikir seiring berjalannya waktu, aku akan lebih mudah terbiasa dengan predikat ini: sebagai ibu baru. However, it’s not as simple as I thought. Bahkan sampai saat ini, sampai anakku berusia empat bulan, aku masih merasa “Ya Allah, kenapa sulit banget?”

Ada suatu ruang dari hatiku yang masih berlubang. Kosong. Aku tuh kayak belum bisa menerima kenyataan sepenuhnya bahwa aku sudah punya bayi, aku sudah menjadi ibu, dan aku harus bisa melewati perjalanan ini dengan pikiran yang sadar. Tapi, yang aku rasa, aku belum mindful. Yang aku lakukan selama ini masih hanya sebatas rutinitas harian (yang pada akhirnya membosankan).

Iya, bosen banget loh ngurus bayi itu. Capek. Mandiin, mijitin bayi, pakein baju, gantiin popok, nyebokin, gendongin, hibur-hiburin biar nggak nangis mulu, rajin-rajin menstimulasi biar tumbuh-kembangnya baik, sering-sering nyanyiin dan bacain buku bayi, selalu pasang wajah ceria dan ketawa-ketiwi di depan muka bayi, nidurin bayi, nyusuin bayi, dan semua itu dilakukan secara berulang setiap hari. Tanggung jawab, coy.

Aku bahkan sempat berpikiran: “aku nggak punya kehidupan setelah punya anak”. Ya, memang betul. Itu yang aku rasa. Don’t judge me. Dan, jangan sekali-kali menyuruhku untuk bersyukur. Because that’s not the point.

Ingin sekali rasanya aku sehari aja bener-bener lepas dari bayi. Nggak ngurusin sama sekali dan aku pergi gitu aja entah ke mana. Tapi, nggak bisa. Selalu aja pertimbanganku berat: harus buru-buru alias nggak bisa lama-lama perginya, harus pumping ASI buat persediaan, harus nitipin anak, dan yang jelas sih aku jadi ngerasa sebel karena selama di jalan aku dihubungin mulu “kapan pulang? masih lama enggak? pulang jam berapa?”.

Aku tau banget, ini adalah bagian dari perjalananku yang harus aku lewati. “This too shall pass” adalah kunci yang aku pegang. Meski berat, terseok-seok, berkesan lebay, dan penuh air mata, yaa aku harus melaluinya. Karena nggak ada pilihan lain. Udah. Nggak ada pilihan lain. Laluin aja. Semangat seperlunya. Kalo capek ya istirahat (dan berakhir dengan bikin tulisan di Blog).

Ganti Saja DSA-mu!

Memilih Dokter Spesialis Anak (DSA) memang cocok-cocokan, kayak milih skincare. Tapi, ini jauh lebih penting karena berkaitan secara langsung dengan anak kita. Nggak bisa sembarangan lah, yaaa. Semua demi kebaikan anak (dan tentunya kewarasan kita sebagai orang tua).


Curhatan kali ini bermula ketika aku galau akut setelah memeriksakan anakku yang kedua kalinya ke salah satu DSA di kotaku, sebut saja dokter X. Sebenernya sih dari pertama kali ketemu aku agak feeling kurang enak sama si dokter. Ramah sih, tapi penyampaian edukasinya agak ‘menyeramkan’. Beliau terlalu sering memberikan peringatan yang merujuk ke tanda bahaya instead of menyebutkan poin-poin yang menyertai hasil periksa anakku. Jadi, kesannya kayak nakut-nakutin seolah-olah anakku bakalan ngalamin tanda bahaya itu.


Well, untuk pertemuan pertama sih aku masih bisa tolerir toh belum kenal-kenal amat. Lagian, mungkin aku aja yang terlalu baper. Dan, tentu saja penyesuaian aku dengan si dokter pun butuh waktu. So, aku anggap ini hanya semacam “ah, cuma perasaanku aja”.


Aku masih bisa menimbang-nimbang lagi dan mencoba untuk beradaptasi dengan dokter X sehingga aku masih lanjut memeriksakan anakku untuk kedua kalinya kepada beliau. Namun, aku pikir ini sudah cukup. Cukup sampai di sini saja. Cukup untuk terakhir kalinya.


Di pertemuan kedua aku merasa udah nggak mampu lagi untuk fit in dengan cara dokter X memberikan edukasi perihal kesehatan anakku. Too much fear, too much warning. Beliau juga turut menyalahkan bidan desa tempat tinggalku. Plus, beliau nggak segan-segan untuk curcol perihal keengganannya dalam melayani banyak pasien dengan keperluan yang sama, misal imunisasi Z yang memberikan efek samping instan yang sangat tidak disukai oleh si dokter.


Sejak saat itulah aku bener-bener ilfeel dan mulai cari-cari info lain terkait DSA. Indeed, DSA untuk anak pun ternyata cocok-cocokan. Karena komunikasinya secara dewasa pun juga sama kita, kaaann? Percuma kalo DSA kompatibel dengan ilmunya, tapi cara penyampaian ke klien (in this case kita sebagai orang tua si anak) itu buruk. Bukannya turut menenangkan dan bisa menjadi sumber solusi, yang ada malah bikin tambah stres.

Pengalaman Imunisasi PCV dan Rotavirus untuk Bayi 2 Bulan di Klaten

Semenjak memiliki bayi, apalagi anak pertama, aku benar-benar (harus) belajar banyak. Terlebih segala sesuatu yang berkaitan dengan bayi, salah satunya adalah perkara imunisasi. Jujur, untuk urusan ini aku agak berpikir keras dan ekstra hati-hati supaya nggak melewatkan jadwal imunisasi anak sesuai dengan timeline-nya.

Kali ini bayiku berusia 2 bulan. Sudah saatnya untuk imunisasi PCV dan Rotavirus. Biasanya vaksin PCV dan Rotavirus ini dilakukan secara bersamaan dalam satu waktu.

Apa tuh PCV dan Rotavirus? Berikut penjelasan singkatnya yang aku sadur dari alodokter.com:

  • PCV (Pneumococcal Conjugate Vaccine) berguna untuk mencegah infeksi yang disebabkan oleh bakteri pneumokokus penyebab penyakit berbahaya, seperti meningitis dan pneumonia.

  • Vaksin Rotavirus berguna untuk mencegah infeksi rotavirus yang bisa menyebabkan muntaber atau gastroenteritis.

[REVIEW] Rangkaian Scarlett Bodycare Favorit

Seperti halnya skincare, bodycare atau perawatan kulit tubuh pun nggak kalah penting untuk diperhatikan. Skin types kulit tubuh kadang berbeda dengan skin type kulit wajah. Kulit tubuhku normal cenderung kering di beberapa bagian, meanwhile jenis kulit wajahku malah normal to oily. Jadi, treatment-nya jelas berbeda lah, ya.

Untuk menyiasati kulit tubuhku yang cenderung kering di beberapa bagian, aku lebih suka pake produk-produk perawatan tubuh yang mampu melembapkan kulit secara keseluruhan. Terlebih sabun mandi yang aku gunakan setiap hari. Wah, kudu picky dan cermat milih produknya.

[REVIEW] Scarlett Brightly Series, Skincare Tepat Atasi Kulit Kusam

Paparan sinar matahari, partikel debu, dan kotoran yang tak tampak oleh mata bisa menjadi faktor penyebab kulit kusam. Biasanya kulit kusam ditandai dengan rona wajah yang tidak mengkilap (nggak glowing gitu) dan tidak cerah sehingga berkesan wajah terlihat ‘kotor’. Agak gengges juga sih kalau tampilan wajah kusem gitu karena nanti pengaruhnya ke mood.

Salah satu cara supaya wajah terhindar dari kekusaman adalah telaten melakukan skincare routine pada pagi dan malam hari. Somehow, skincare adalah investasi jangka panjang. Maka dari itu, aku selalu berusaha untuk nggak skip pake skincare demi kesehatan kulit di masa depan.

[REVIEW] QL Cosmetics Make Up Base & Make Up Lock

Riasan wajah yang rapi dan sempurna menjadi goals utama dalam ber-make up. Produk-produk yang menunjang pun mutlak dibutuhkan, terlebih sebagai bagian dari preparasi make up dan pengunci make up di tahap akhir.

 

produk lokal murah
QL Cosmetics

Belakangan ini banyak brand lokal yang gencar meluncurkan produk-produk make up yang ciamik banget, bahkan kualitasnya bisa disandingkan dengan produk-produk asing. Nah, QL Cosmetics juga punya produk baru, namanya QL Cosmetics Make Up Base & Make Up Lock. Dua produk ini memegang peran penting dalam ber-make up, guys.

[REVIEW] Y.O.U Full Coverage Liquid Foundation

Alas bedak alias foundation menjadi produk makeup yang penting untuk diaplikasikan agar mendapatkan ketahanan yang cukup sebelum mengoleskan bedak, either bedak tabur or bedak padat. Tujuan yang lain dari penggunaan alas bedak adalah tersamarkannya flaws berupa noda hitam bekas jerawat atau flek-flek di wajah, and of course untuk menyamakan rona warna kulit biar nggak belang.

you full coverage liquid foundation
Kemasan foundation Y.O.U

Salah satu brand lokal yang baru-baru ini aku sukai yaitu Y.O.U. Jenama ini mengeluarkan produk berupa foundation yang memiliki klaim full coverage. Hmm, aku penasaran banget dong sama pernyataan tersebut. Kira-kira bener nggak, yah? Nah, untuk menjawab rasa penasaran itu, akhirnya aku coba juga si foundation cair ini.